Memilih Kartu Video (3): Generasi Kartu Video yang Dibutuhkan


Cara termudah untuk mengetahui kemampuan sebuah kartu video adalah dengan memeriksa generasinya dari kartu video tersebut. Generasi kartu video dalam komputer khususnya dalam lingkungan Microsoft Windows adalah dengan memeriksa dukungannya pada versi DirectX. Untuk saat ini, DirectX sudah mencapai versi 11 yang menjadi standar pada sistem operasi Microsoft Windows 7.

Jika di dalam komputer ada komponen utama yang berperan dalam pemrosesan data yang disebut CPU, maka kartu video memiliki komponen pemrosesan data sendiri yang disebut dengan GPU. Keduanya memiliki persamaan dalam hal fungsinya dalam mengelola dan mengolah data berdasarkan program yang diberikan atau tersedia. Perbedaannya, GPU tidak memiliki kemampuan yang fleksibel sebagaimana CPU. GPU kebanyakan mengelola dalam hal komputasi grafis 2-dimensi dan 3-dimensi. Grafis 2-dimensi berkaitan dengan penyediaan tampilan antarmuka sistem operasi di layar monitor atau program lainnya seperti pengolah kata. Menggambar grafis 2-dimensi merupakan kemampuan mendasar yang dimiliki oleh semua kartu video termasuk prosesor GPU-nya. Jadi, untuk pemrosesan data grafis 2-dimensi, tidak ada masalah walau menggunakan kartu video apapun.

Sementara grafis 3-dimensi, yang banyak digunakan dalam dunia permainan (game) dan dalam dunia perancangan model 3-dimensi dalam bidang teknik dan arsitektur memerlukan komponen prosesor GPU yang memiliki kemampuan lebih. Ini dikarenakan perhitungan (komputasi) untuk 3-dimensi melibatkan perhitungan yang kompleks. Apalagi jika membutuhkan kualitas gambar 3-dimensi yang lebih baik lagi dan lebih realistik, akan membutuhkan spesifikasi prosesor GPU lebih baik lagi.

Dan ketika bekerja di lingkungan sistem operasi Windows, untuk memeriksa kemampuan prosesor grafis (GPU) bisa dilakukan dengan kemampuannya mendukung teknologi DirectX 11 yang menjadi standar di Windows 7. Semakin kompatibel dengan versi DiectX terbaru (versi 11), semakin bagus kualitas prosesor grafisnya. Dan semakin kecil versi yang didukungnya, semakin jelek kualitasnya. Kartu grafis dengan prosesor grafis yang mendukung DirectX versi 11 lebih baik daripada yang mendukung versi 10, dan selanjutnya.
Biasanya, generasi kartu grafis keluaran terbaru sudah mendukung DirectX 11 baik keluaran AMD (seri Radeon) maupun dari nVidia (seri geForce). Generasi terbaru seri Radeon adalah AMD Radeon HD7000, sementara dari nVidia adalah GeForce GT600. Intel juga sebenarnya mengeluarkan prosesor grafis, tapi prosesor grafisnya disatukan dengan chipset-nya atau prosesor CPU-nya. Kualitas grafisnya masih dibawah prosesor grafis keluaran AMD dan nVidia.

Logo DirectX

Jadi, dalam memilih kartu grafis bisa dilakukan dengan mencocokan kartu grafis yang dipilih dengan dukungannya terhadap standar DirectX yang diinginkan. Jika menginginkan kartu grafis yang sudah mendukung DirectX 11, harus memilih kartu grafis yang mendukung standar tersebut.

(Gambar meunang nginjeum ti http://www.thinktechno.com/)

AMD A10-4600M, Prosésor Pikeun Laptop Entragan Anyar ti AMD


Prosésor AMD A10-4600M bisa disebut mangrupakeun prosésor entragan anyar kaluaran AMD anu dumasar kana arsitéktur Trinity. Prosésor ieu miboga inti 4 siki (quad-core). Ieu prosésor dikaluarkeun kalawan resmi dina opat bulan kadua dina taun 2012. Prosésor ieu dikaluarkeun pikeun ngaganti prosésor APU (Accelerated Processing Unit) séri A saméméhna anu dumasar kana arsitéktur Llano. Prosésor séri A10-4600M mangrupakeun prosésor anu panggancangna dina entragan Trinity APU anu dijual di pasar. Unit paranti ngokolakeun data/program (processing unit) ieu dijieun dipabrik dina wangunan SOI 32nm, anu diwanguna ku hiji CPU anu miboga frekuensi anu gancangna 2,3 GHz (ieu frekuensi bisa digancangan nepikeun ka 3,2 GHz lamun ngagunakeun pasilitas Turbo Core) kalawan disambungkeun akan CPU Radeon HD 7660G disagédéngeun kadali memori dua jalur, dekoder jeung enkoder pidio katut northbridge.

Lamun ditengetan leuwih jerona mah, sabenerna inti CPU ieu dijieun dumasar kana arsitéktur Bulldozer anu disebut Piledriver. Sanajan dijualna kalawan disebut prosesor opat inti, sabenerna mah prosésor A10-4600M ukur miboga dua modul anu diwangun ku opat inti integer katut dua inti floating-point. Atuh, hasilna ieu prosésor sabenerna mah lain prosésor opat inti atawa (quad-core processor).

Gambaran inti prosesor AMD A10-4600M

Nalika dibandingkeun reujeung prosésor anu dijieun tina inti Bulldozer saméméhna, AMD geus ngaropéa cara gawé inti Trinity supaya miboga IPC (instructions per clock) leuwih hadé anu nyababkeun frékuensinna leuwih gancang. Sanajan kitu, lamun dibandingkeunana reujeung prosésor entragan Llano, cara gawé ngan ukur naék saeutik. Kamonésan Turbo Core 3.0 anu bisa ngagancangkeun cara gawé prosésor nalika migawé hiji pagawéan (single threaded), masih henteu bisa nyaruaan kana cara gawé Turbo Boost bogana Intel. Di luar éta, AMD geus ngasupkeun kamonésan séjénna saperti tambahan AVX (AVX extension) kaasup FMA jeung ngarojong enkripsi AES.
Umumna mah, prosésor A10-4600M miboga cara gawé leuwih gancang kurang leuwih 0 nepikeun ka 25% tibatan prosesor A8-3520M anu dumasar kana arsitéktur Llano. Komo deui lamun beungbeurat gawéna ngan ukur sarupa (single-threaded) kusabab kapinunjulan arsitéktur anyar reujeung kamampuhan Turbo Core anyar. Lamun dibandingkeun reujeung prosésor Intel Sandy Bridge Core i3-2310M, cara gawéna nya bisa disebutkeun sapantaran (tapi kudu nempo heula hasil uji éta dua prosésorna). Anu bisa jadi catetan, lamun ngan ukur dipaké pikeun ngetik, internétan, ngarobah pidio basajan atawa maén gim mah, prosésor A10-4600M masih kénéh bisa ngungkulan. Prosésor pidio Radeon HD 7660G anu cocog reujeung standar DirectX 11 anu diwangun ku 384 inti shader di jero chip Trinity, kalawan dibarung reujeung kamonésan Turbo Core, bakal miboga frékuensi antara 497 nepikeun ka 686 MHz (ieu frékuensi gumantung kana pangabutuh aplikasi anu dijalankeun). Rata-rata, cara gawé ieu prosesor pidio téh bisa disaruakeun reujeung Radeon HD 6650M anu misah, kalawan bisa disebutkeun leuwih gancnag tibatan prosésor pidio kaluaran Intel, HD Graphics 4000 anu aya di jero prosésor Ivy Bridge.

Ari ngeunaan pangabutuh kana listrikna, ieu prosésor mikabutuh listrik kurang leuwih 35 Watt TDP, ampir sarua reujeung prosésor kelas tengah Ivy Bridge inti ganda. Atuh, prosésor ieu cocog pikeun dipasang dina notbuk 14  inci atawa leuwih gedé. Kitu ceuk tulisan anu dikaluarkeun ku NotebookCheck.

(Gambar meunang nginjeum ti http://www.techradar.com/)

Mengenal Mikroprosesor Intel 8080


Mikroprosesor Intel 8080 merupakan penerus mikroprosesor Intel 8008 CPU. Intel 8080 dirancang oleh Federico Faggin dan Masatoshi Shima. Pengerjaan mikroprosesor 8080 dimulai di akhir tahun 1972, dan dirilis pada bulan April 1974. Versi asli 8080 hanya bisa men-drive divais TTL berdaya rendah. Setelah itu, kemudian Intel meilis versi perbaikan dari mikroprosesor Intel 8080, yaitu Intel 8080A yang bisa dihubungkan dengan divais TTL standar.

Mikroprosesor ini berjalan pada kecepatan 2 MHz yang menjadikannya dianggap sebagai mikroprosesor pertama yang benar-benar berdaya guna. Mikroprosesor ini dikemas dalam kemasan DIP 40 pin sehingga bisa menyediakan bus alamat 16-bit dan bus data 8-bit, sehingga bisa mengakses 64 KB memori (berbeda dengan Intel 8008 yang hanya bisa mengakses 16 KB). Di dalamnya terdapat tujuh register 8-bit (enam diantaranya bisa digabungkan ke dalam tiga register 16-bit), sebuah penunjuk stack (SP) dalam memori (menggantikan stack internal dalam 8008) dan sebuah pencacah program (PC) 16-bit.

Mikroprosesor Intel 8080/8080A tidak kompatibel dalam kode objek dengan 8008, tapi kompatibel secara kode sumber. Mikroprosesor ini memiliki logika pemrosesan interupsi yang sama dengan 8008, yang membuatnya memudahkan dalam memasukkan aplikasi yang lama. Dan sebagai tambahan ke semua instruksi Intel 8008 dan mode pengalamatannya prosesor 8080 memiliki banyak instruksi yang baru dan mode pengalamatan langsung. Sebagai akibat dari penggunaan Stack Pointer yang baru, mikroprosesor tidak lagi dibatasi oleh stack internal 7 tingkat sebagaimana yang dipunyai oleh Intel 8008.

Mikroprosesor Intel 8080 (Sumber foto: http://www.cpu-collection.de/?l0=i&i=1244)

Intel 8080 memiliki port I/O sebanyak 256 yang mengijinkannya mengakses divais I/O yang terhubung tanpa memerlukan alokasi spasi memori, sebagaimana yang dibutuhkan pada divais terpeta memori, tapi sebagai akibatnya programmer harus memahami instruksi I/O yang terpisah.

Mikroprosesor Intel 8080 kemudian banyak digunakan dalam komputer, seperti MITS Altair 8800 dan IMSAI 8080, membentuk dasar untuk mesin yang menjalankan sistem operasi CP/M, yang kemudian digantikan oleh mikroprosesor Zilog Z80 yang kompatibel secara penuh dan lebih berdaya guna. Sehingga Z80 & CP/M lebih dominan sebagaimana x86 dengan MS-DOS untuk PC.

Mikroprosesor Intel 8080 sangat terkenal dan banyak perusahaan yang membuat tiruannya.

Mengenal Mikroprosesor Intel 8008


Lima bulan setelah mengeluarkan mikroprosesor Intel 4004, Intel merilis mikroprosesor baru yaitu Intel 8008. Intel 8008 merupakan mikroprosesor 8-bit pertama yang dibuat.

Pada awalnya, mikroprosesor Intel 8008 dikenal sebagai 1201, yang merupakan pesanan dari CTC (Computer Terminal Corporation) yang akan digunakan pada rancangan terminal terprogram mereka yaitu Datapoint 2200. Namun karena adanya keterlambatan dan kinerjanya tidak sesuai dengan yang diharapkan, akhirnya CTC memutuskan untuk menggunakan CPU berbasiskan TTL yang dimilikinya. Dan tidak menggunakan 1201. Sesuai dengan kesepakatan antara keduanya, Intel berhak untuk memasarkan chip mikroprosesor ini kepada pelanggan lainnya, setelah Seiko menyatakan ketertarikannya untuk menggunakan chip ini dalam kalkulator mereka.

Mikroprosesor Intel 8008 (Sumber foto: http://en.wikipedia.org/wiki/File:KL_Intel_C8008-1.jpg)

Intel 8008 tersedia dalam dua jenis kecepatan 500 KHz dan 800 KHz. Karena mikroprosesor ini memerlukan 5 sampai 8 siklus untuk mengeksekusi tiap instruksi, rate efektif dalam pengeksekusian instruksi adalah:

  • Dari 45.000 sampai 100.000 instruksi tiap detik untuk Intel 8008
  • Dari72.000 sampai 160.000 instruksi per detik untuk Intel 8088-1

Nilai-nilai tersebut diasumsikan bahwa CPU menggunakan memori yang cepat dan tidak membutuhkan kondisi menunggu (wait state) dalam mengakses memori. Walaupun kecepatan efektif dalam melaksanakan instruksi tiap detik dari mikroprosesor Intel 8008 kadang lebih rendah daripada kecepatan efektif mikroprosesor 4004, kinerja keseluruhan Intel 8008 lebih baik karena kecepatan efektifnya lebih cepat untuk beberapa jenis instruksi, arsitekturnya yang sudah 8-bit dan kumpulan instruksi yang lebih efisien. Intel 8008 memiliki keunggulan daripada Intel 4004, yaitu:

  • Mikroprosesor mendukung memori sampai 16 (kombinasi ROM dan RAM).
  • Ukuran stack internal mikroprosesor dinaikkan menjadi 7 tingkat dibandingkan 3 tingkat untuk Intel 4004.
  • Intel 8008 bisa menangani interupsi.

Satu kelemahan Intel 8008 adalah tidak adanya pengalamatan memori secara langsung. Untuk mengakses data dalam memori, alamat memori harus disimpan dalam register H dan L, dan kemudian ini dikenal dengan pengalamatan memori secara tidak langsung. Kelemahan ini diatasi pada mikroprosesor generasi selanjutnya, Intel 8080.

Mikroprosesor Intel 8008 digunakan pada komputer Mark-8, yang dianggap sebagai komputer pribadi pertama.

Mengenal Mikroprosesor Intel 4040


Intel 4040 (i4040) merupakan versi mikroprosesor penerus dari versi Intel 4004. Intel 4040 berjalan pada frekuensi yang sama dengan mikroprosesor 4004, dan memiliki kecepatan eksekusi instruksi sebesar 92.000 instruksi tiap detik untuk instruksi single-word. Dalam mikroprosesor 4040 terdapat beberapa perbaikan, yaitu:

  1. Ukuran memori program maksimum dinaikkan dari 4 KB menjadi 8 KB
  2. Ukuran stack juga dinaikkan menjadi 7 tingkat
  3. Delapan bank register ekstra 4-bit juga ditambahkan ke dalam mikroprosesor
  4. Kemampuan mikroprosesor menangani interupsi
  5. Kumpulan instruksi i4040 termasuk 14 instruksi yang baru: halt, logical, penanganan interupsi dan instruksi pemilihan bank.
Mikroprosesor Intel 4040 (Sumber foto: http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/38/KL_Intel_D4040.jpg)

Mikoprosesor Intel 4040 kemudian dikenal sebagai bagian dari kumpulan chip MCS-40, yang di dalamnya terdiri atas sekumpulan chip untuk membangun sebuah komputer, yaitu mikroprosesor 4040 itu sendiri, kemudian ada divais ROM dan I/O 4001, divais RAM dan I/O 4002, Shift Register 4003, set memori standar dan antarmukan I/O 4008/4009, RAM statis 4101, pembangkit clock 4201, antarmuka memori standar 4289, divais ROM dan I/O 4308, ROM 4316 ROM, dan EPROM 4702.

Intel 4040 digunakan dalam sistem pengembangan mikrokomputer Intellec 4/40 dan dalam aplikasi embedded.

Sebagaimana disebutkan di atas, mikroprosesor Intel 4040 merupakan versi mikroprosesor Intel 4004 yang telah diperbaiki. Untuk itu, ada beberapa hal yang membedakan antara mikroprosesor Intel 4004 dengan Intel 4040. Perbedaannya adalah:

Fitur Mikroprosesor Intel 4004 Mikroprosesor Intel 4040
Memori Program 4 KB 8 KB (2 bank 4 KB)
Memori stack 3 tingkat 7 tingkat
Register 16 register indeks 24 register indeks (2 bank 16 dan 8 register)
Instruksi 16 instruksi tambahan
instruksi logic AND dan OR
Instruksi yang berhubungan Interupsi
Instruksi pemilihan bank indeks dan ROM
Dua instruksi pemuatan akumulator yang baru
Interupsi tidak ada Program bisa diinterupsi oleh sinyal eksternal
Pin/sinyal STP – mengubah prosesor ke mode STOP
STP ACK – prosesor dalam keadaan mode STOP
INT – Input interupsi
INT ACK – pemberitahuan interupsi
CM-ROM1 – Output pemilihan bank ROM
Fitur lainnya Operasi langkah tunggal
Kemasan DIP 16 pin DIP 24 pin

Mengenal Mikroprosesor Intel 4004


Pada tahun 1969, Nippon Calculating Machine Corporation meminta Intel untuk merancang 12 chip yang bisa dikostumisasi yang akan digunakan dalam membangun kalkulator printing yang baru, Busicom 141-PF. Daripada merancang selusin chip yang khusus untuk kalkulator, insinyur Intel mengajukan penawaran untuk merancang sesuatu yang baru: sekumpulan chip yang jumlahnya empat buah yang di dalamnya termasuk chip yang bisa diprogram untuk berbagai kebutuhan.

Sekelompok chip yang berjumlah empat buah tersebut dikenal dengan nama MCS-4. Di dalamnya termasuk chip CPU (Central Processing Unit) 4004, chip pendukung Read-Onlny Memory (ROM) yang digunakan untuk menyimpan program aplikasi, sebuah chip Random-Access Memory (RAM) untuk menyimpan data yang diproses, dan sebuah chip Shift-Register sebagai port Input/Output. Intel mengirimkan keempat chip tersebut dan Busicom berhasil menjual 100000 kalkulator tersebut.

Intel menawarkan kepada Busicom harga yang murah untuk chip tersebut agar mendapatkan hak rancangan mikroprosesor dan mendapatkan hak untuk memasarkan mikroprosesor ini dalam aplikasi di luar kalkulator. Sehingga Intel bisa mengiklankan mikroprosesor ini sebagai Intel 4004, dan menjadikannya mikroprosesor multi guna yang ada di pasaran. Mikroprosesor ini bisa dibeli oleh para ahli teknik dan kemudian dikostumisasi dengan menggunakan software untuk melakukan fungsi-fungsi yang berbeda dari berbagai jenis divais elektronik.

Mikroprosesor Intel 4004 (Sumber foto: http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/27/C4004.JPG.jpg)

Intel 4004 merupakan mikroprosesor chip tunggal yang memiliki lebar data 4-bit. Mikroprosesor ini dikemas dalam kemasan CERDIP (Ceramic Dual Inline Package) dengan jumlah kaki sebanyak 16-pin. Mikroprosesor ini dirancang oleh Ted Hoff dan Federico Faggin. Mikroprosesor ini dihuni sekitar 2.300 transistor.

Sebagaimana disebutkan di atas, mikroprosesor Intel 4004 ini dalam aplikasinya didukung oleh chip pendukungnya yang berjumlah 3 buah chip pendukung. Sehingga dalam membentuk Set Komputer lengkap ini dibutuhkan empat buah chip yaitu:

  • 4004, sebagai mikroprosesor itu sendiri.
  • 4001, sebagai ROM dengan kapasitas 256-byte (256 8-bit) untuk menyimpan instruksi program. Di dalamnya juga terdapat port I/O 4-bit.
  • 4002, sebagai RAM dengan kapasitas 40-byte (80 4-bit) untuk menyimpan data dan ditambah dengan port output 4-bit.
  • 4003, Shift-Register output paralel 10-bit untuk dihubungkan dengan keyboard, display, printer, dan lain-lain.

Sementara spesifikasi teknis dari mikroprosesor Intel 4004 adalah:

  1. Kecepatan clock maksimumnya adalah 740 kHz
  2. Menggunakan arsitektur Harvard, yaitu penyimpanan program dan data dipisahkan. Sementara bus yang digunakan untuk program dan data menggunakan bus tunggal yang dimultipleks. Hal ini untuk mengurangi jumlah pin mikroprosesor. Bus yang digunakan untuk mentransfer:
    • Alamat 12-bit
    • Instruksi 8-bit, tidak ditempatkan pada memori yang sama dengan data
    • Data word 4-bit
  3. Jumlah instruksi sebanyak 46 instruksi, dimana 41 instruksi memiliki lebar 8-bit dan siisanya memiliki lebar 16-bit
  4. Register yang dimasukkan sebanyak 16 register 4-bit
  5. Stack untuk sub-rutin memiliki kedalaman 3 tingkat

Chip Grafis: Pertarungan ATI vs nVidia (Bagian 1)


Tak bisa dipungkiri lagi bahwa pasaran kartu video atau kartu grafis komputer dikuasai oleh dua perusahaan terbesar yang berasal dari Amerika dan Kanada: nVidia dan ATI (AMD). Dengan tidak mengesampingkan perusahaan sejenis lainnya seperti Intel (yang membuat chip grafis terintegrasi ke dalam chipset), SIS dengan seri Xabre-nya, S3 (yang diintergasikan ke dalam chipset VIA), kedua perusahaan merupakan pemain utama dalam memproduksi chip grafis mulai dari kelas bawah (low end), kelas menengah (mainstream) hingga kelas atas (high-end). Kedua perusahaan ini saling berebut tahta teratas dalam pembuatan dan penjualan chip grafis. Keduanya bersaing untuk menjadi nomor satu di dunia chip grafis.

Sebenarnya, pertarungan kedua perusahaan ini dimulai ketika nVidia mengeluarkan chip grafis seri GeForce sementara ATI mengeluarkan seri Radeon. Setelah itu, kedua perusahaan saling susul menyusul memperkenalkan jajaran chip grafisnya masing-masing, dan keduanya saling mengalahkan. Namun dalam perjalanannya, nVidia mendominasi posisi teratas dalam penjualan chip grafis. Dan karena kekalahannya tersebut, ATI mengalami kerugian yang akhirnya pada tahun 2006 ATI dibeli oleh AMD.

GeForce 256/GeForce2 GTS vs Radeon

Setelah mengeluarkan seri TNT2, nVidia mengeluarkan seri chip grafis dengan nama GeForce256. Di dalam chip grafis ini terdapat hardware yang dapat melakukan perhitungan transformasi dan pencahayaan secara langsung yang dikenal dengan Hardware T&L. Kemampuan ini membuat chip grafis tersebut dikenal dengan nama GPU (Graphical Processing Unit).

ATI Radeon vs nVidia GeForce256 (Sumber foto: internet)

Di pihak lain, ATI tidak mau ketinggalan. Setelah mengeluarkan seri Rage-nya, ATI mengeluarkan seri Radeon pertama yang ditujukan untuk menyaingi GeForce256. ATI mempromosikan Radeon ini dengan menyatakannya mendukung fitur DirectX 7 daripada GeForce256. Dari hasil pengujian, Radeon memiliki kinerja yang sama dengan GeForce256 dalam hal pengujian warna 16-bit. Sementara untuk pengujian warna 32-bit, Radeon meninggalkan GeForce256. Ini berkat adanya teknologi HiperZ dalam chip Radeon.

Setelah ketinggalan oleh ATI, nVidia mengeluarkan seri penerus GeForce256 yaitu seri GeForce2 GTS. Peningkatan yang dilakukan adalah dengan diterapkannya dua texture hingga empat piksel dalam satu pass. Pengujian membuktikan kinerja GeForce2 GTS lebih tinggi 65% daripada Radeon dalam pengujian warna 16-bit. Namun dalam pengujian warna 32-bit, chip ini tidak berkutik  apalagi dalam resolusi gambar yang lebih dari 800×600 piksel. Masalah ini dikarenakan kecepatan memori yang digunakan. Walau demikian, di pasaran chip grafis ini mendominasi dibandingkan Radeon dengan dikeluarkannya GeForce2 MX, Ultra (DDR), Quadro dan GeForce GO. Ditambah lagi dengan dikeluarkannya driver Detonator 3.

[Bersambung]